Follow me on Twitter RSS FEED

Milis Langit

Posted in

*
Tiada akan terbayang jika,
aku telah memilih kata-kata.
Yang merangkai nada renta dari jatuh,
embun yang menabrak tepi kaca jendela.
Ada lunan Voyage au Centre de la Terre*,
serta malampun liwat dan bergegas ..

(Ndy, Ely gak sempat kemana-mana nih.
Cuma sempet liat-liat buku aja. Eh, ada
John Grisham yg baru tuh, tapi ribet)

**
Betapa kurindukan sapa yg dulu,
saat keheningan mengusap kata-kata.
Yang pernah mengalir seirama senja
ketika matahari dibunuh tanpa makna.
Walau tak jua terucap dari bibirnya,
toh wanginya masih terbawa-bawa ..

(.. ada bule cakep yg asik dgn komputernya.
Jadi kangen ama anak-anak, kirim imel ah)

***
Memang tak 'kan terbayang bila,
segala asa telah kehilangan warna.
Hampa nada .. hampa irama
Hampa cerita .. hampa terbawa
Hampa ujung langit .. seolah nyaris
tergapai walau membiaskan seribu gundah
Karena penantian tak akan pernah sia

(Tuh, Ely udah posting khan?
Promise is promise, sapa takut)

****
Jadi kini kukatakan saja bahwa,
aku terlanjur cinta pada bahasa.
Nope, bukan 173 yang pernah kudapat
dari laci bangku sekolahan dulu itu.
Ini bakal jadi lebih sentimentil lagi
yang tak mesti diterjemahkan tiap detik.
Lantas menumpuk dan menimbun jatah online
meski nyatanya tak lagi jadi milikku ..

(La Mer - Lemongrass)
Fri, 15 Nov 2002

0 komentar:

Poskan Komentar